Kamis, 27 Juli 2017

Finally.

Jadi, apa aja yang sudah terlewati selama dua bulan ini? Yak, setelah tiga tahun menempuh studi di sebuah universitas yang ada di Surabaya, saya dinyatakan lulus. Alhamdulillah, salah satu target besar tahun ini terlewati huhuhu terharu. Makanya saya gak posting selama dua bulan ya gara-gara riweuh ngurusin kelulusan ini huhuhu maafkan

Sebenarnya, saya ingin ngajuin sidang pada tanggal 12 Juli, biar pas sama hari ulang tahun saya gitu (ceritanya biar jadi kado terindah ditahun ini gitu loh WKWKWKWK maklum yah perempuan mandiri gak ada yang ngado, jadinya ngado diri sendiri ckckckck kasihan). Tapi ternyata, salah satu penguji saya lagi berhalangan hadir heuu. Jadinya diundur tanggal 17 Juli.

Nah, pas tanggal 17 Juli itu, alhamdulillah jadi sidang sih. Tapi saya dasarnya gugup terus blank sama materi wkwkwk saya akhirnya terpaksa ngulang sidang tanggal 19 Juli. Wkwkwkwk malu-maluin banget tapi ada hikmahnya juga sih. Saya jadi nggak gugup lagi ehehehehe eh tapi sebenernya masih gugup tapi intensitas kegugupan udah berkurang, soalnya pengujinya tetap. Jadinya udah ngerti tipe pengujinya kayak apa eheheheheheheh #ngeles #padahalmahsedih #tapidibikinenjoyaja

Drama sidang gak berakhir sampe disini. Ternyata, tanggal 19 Juli saya batal sidang. Karena apa? Pengujinya.......... lupa.*hening*

Akhirnya disepakati lagi besokannya tanggal 20 Juli. Dan...... alhamdulillah jadi sidang wkwkwk. Tapi sepertinya drama sidang belum mau berhenti.

Jadi ceritanya ini kan saya ngulang sidang. Di jurusan saya, sidang Tugas Akhir sama sidang Kompre itu dijadiin satu sekalian. Oke gausah dibayangin gimana horornya.

Kebetulan saya ngulang yang sidang kompre. Tapi ternyata........... diulang dua-duanya. Hiks. Mana kasusnya ujian kompre diacak lagi pula HUHUHU padahal temen saya yang lain, dengan penguji sama aja kasus komprenya tetap. HIKS mau nangis.

Oke gapapa saya tegar, kawan.

Dan setelah drama sidang ditambah saya nangis terus terusan 3 hari sebelum sidang.... alhamdulillah. Allah Maha Baik. Saya dinyatakan lulus. Terharuuuu. Mau nangis di depan penguji tapi nanti dikira cengeng wqwqwq akhirnya saya nangis setelah keluar ruangan. Bersyukur gak henti-henti huhuhu alhamdulillah...

 Adik kesayangan yang bela-belain dateng dari Blitar buat nemenin saya sidang uwuwuwuwu terharuw (padahal mah ini alibi gegara dirumah gabut mau ngapain HAHAHA)

5/7. Kelompok Praktik Klinik selama 4 bulan! Duuh banyak banget suka duka yang udah dilewati bersama mereka huhuhu thankyou guys buat kebersamaannya! Minus Made dan Alim huhu

Anti Gupuh Gupuh Club yang secara gak sengaja sama-sama sidang di hari yang sama! Hihihi sukses buat kita semuanyaaa


Kesayangaaan luvluvluv! Thankyou for 3 years guys!

Adik kelas plus adik di kosan yang super duper bikin terharuuu huhuhu bawain bunga sama roti segala duuh bikin speechless asli

Katanya sih hadiah sidang sekaligus ulang tahun. Ya Allah, terharu huhuhu terimakasih banyak gengs!

Gak ngerti kudu bilang apa lagi saking terharunya. Terimakasih banyak buat semuanya! Terimakasih buat yang selalu doain, yang selalu ada saat down, yang selalu ngasih support, yang jadi tim hore, yang selalu bantuin apapun, yang ngasih solusi, dan semuanya. Semoga Allah yang membalas semua kebaikan-kebaikan yang sudah diberikan kepada saya huhuhu terharu.

Bismillah. Semoga apa yang sudah dicapai ini dapat menjadi salah satu ladang kebaikan, kebermanfaatan, dan juga sebagai proses untuk mencari ridhanya Allah. Mohon doanya ya. 

Sekali lagi, terimakasih banyak, orang-orang baik! 

Tons of Love,

Andhira A. Mudzalifa

Kamis, 04 Mei 2017

Kota Blitar Punya Gawe: Blitar Djadoel 7

Sebenernya ini pengennya ditulis waktu bulan April kemarin biar gak basi. Foto udah dimasukin ke laptop, bahan tulisan udah diinget-inget. Tapi dasarnya saya emang blogger abal-abal dan mageran dan sok sibuks *hiks*, ketulisnya jadi bulan Mei deh huhuhu. Gapapa, daripada lupa terus menguap gitu aja mending terlambat daripada nggak ketulis sama sekali kan? EHEHEHEHEHEH SOK NGELES INI MAH. Yaudin, lanjut kuy!

Bulan April adalah bulan yang saya tunggu-tunggu kehadirannya. Karena di bulan inilah kota kesayangan saya, Kota Blitar merayakan ulang tahun! Dan di tahun ini, Kota Blitar merayakan ulang tahunnya yang ke-111 tahun. Yaaaaay, alhamdulillah! Dan salah satu rangkaian acara untuk memperingati ulang tahun Kota Blitar yang ke-111 tahun ini adalah Blitar Djadoel atau Blitar Tempo Doeloe.

Blitar Djadoel atau Blitar Tempo Doeloe adalah sebuah event tahunan yang diselenggarakan oleh Pemerintah Kota Blitar dalam rangka memperingati hari jadi Kota Blitar. Dan pada tahun 2017 ini, Blitar Djadoel ke-7 diselenggarakan pada tanggal 5 April 2017 sampai dengan 9 April 2017 di Aloon-aloon Kota Blitar.

Di event Blitar Djadoel ini, kita dapat menikmati hawa tempo dulu seperti makanan, bangunan, pakaian, bahkan properti-properti tempo dulu yang unik dan menarik, yang mungkin sudah jarang kita temui pada masa kini.

Banyak masyarakat Kota Blitar yang sangat menantikan event ini. Bahkan tak jarang ada yang bela-belain diri pulang ke Blitar untuk menikmati event tahunan termeriah ini, contohnya saya sendiri wqwqwq dasar. Gapapa, orang setahun sekali, belum tentu tahun depan bisa menikmati Blitar Djadoel kan? EHEHEHE ngeles mulu dah.

Saya datang ke acara Blitar Djadoel bersama sahabat saya, Heni Ika bersama suaminya, Mas Angga Salim dan sahabat saya satu lagi, Cadik Zakaria. Saya kesini waktu malam Minggu eh Sabtu malam maksudnya *maklum jomblo, penulisan malam Minggu sangat diharamkan.*, jadi bisa ditebak ramenya kayak apa. Tumpah ruah wqwqwq. Maklum, besokannya kan hari libur. Jadi orang-orang lebih memilih untuk berkunjung waktu Sabtu malam dibandingkan malam-malam yang lain, seperti saya misalnya wqwqwq.

Niat awal pengen foto full gerbang depannya, tapi apadaya penuh banget sama orang heuuu

Ini salah satu spot yang menarik bagi saya karena banyak lampion-lampion handmade super unyuh!



Lautan manusia wqwqw



Unyu banget Ya Rabb! Pengen dibawa pulaaang. Oh iya btw ini stan punya kakak kelas sekaligus tetangga saya hihihi




  

Aseli ngudek jenang itu butuh kekuatan ekstra

 Dan ini...... sukses bikin saya ngakak



 Yang sebelah kanan sendiri itu tetangga saya sekaligus yang punya stan unyu Gelato, yang foto fotonya udah saya tampilkan di atas hihihi

 Bolo-bolo Teteliyet kesayangan! sayangnya minus si Inula hiks

"Dir, ayok fotonya kayak orang marah yok?" Dan inilah hasilnya wqwqwq LOL. Saya langsung ngakak. Emang ada-ada aja sahabat saya yang satu ini XD

Alhamdulillah masih diberi kesempatan buat pulang ke Blitar dan menikmati Blitar Djadoel. Semoga tahun depan masih diberi kesempatan lagi buat hadir dan menikmati! *sama suami, eh ups*

Sekali lagi, Selamat Ulang Tahun Kota Blitar! Semoga jaya selalu!



Andhira A. Mudzalifa

Kamis, 13 April 2017

Bahagia Itu.....

Jangan lupa bahagia!

Masih inget banget, ini adalah salah satu penyemangat andalan saya buat diri saya sendiri kalau lagi sedih heuheuhe *sedih amat gak ada yang nyemangatin sampe harus diri sendiri yang jadi penyemangat*. Eh tapi berguna banget loh ngasih penyemangat, apresiasi, ataupun rasa terimakasih buat diri sendiri! Saya sering sih tiba tiba senyum sendiri terus bilang terimakasih pada diri sendiri, terlebih kalau ngelakuin sesuatu yang bermanfaat terus bikin bahagia orang-orang sekitar. Hahaha emang lucu rasanya ngasih reward buat diri sendiri! Walau mungkin hanya rasa terimakasih tapi gatau kenapa jadi bahagia gitu. Serasa dihargai, walau cuma sama diri sendiri hihihi. Nah loh bahasannya jadi melebar kemana-mana kan ya hmmm. Yuk ah balik ke topik.....

Bahagia itu sebenernya apa sih? Banyak banget definisinya, lagi lagi tergantung dari sudut pandang masing-masing orang. Kita sendiri pun punya definisi bahagia masing-masing.

Setiap orang punya titik bahagia sendiri-sendiri. Punya caranya masing masing untuk bahagia. Ada yang dengan cara dibikin bahagia sama orang lain baru bisa bahagia, ada yang berasal dari sesuatu, entah itu barang atau apapun, ada yang dapet jabatan atau gelar yang tinggi baru bahagia. Dan masih banyak lagi cara dari setiap orang untuk bahagia.

Dan di postingan kali ini, saya nyoba berbagi tentang bahagia yang dulunya gak pernah saya sadari tetapi sekarang saya hidup dengan rasa bahagia itu sendiri. Hihihi. Soooooo, bahagia itu gimana ya kalo menurut saya? *wawancara kepada diri sendiri*

Bahagia itu.... sederhana. Sesederhana kamu dapat memberikan kebahagiaan pada dirimu sendiri tanpa berharap diberi kebahagiaan oleh orang lain.

Dulu, saya sering banget berharap sama orang-orang untuk membuat saya bahagia. Akibatnya, saya sering galau galau gak jelas, bete sendiri, sering nangis drama drama gak jelas soalnya ternyata harapan saya hanya tinggal harapan. Kecewa, soalnya berharapnya sama orang lain.

Lama kelamaan saya mulai memindset pikiran saya sendiri bahwa bahagia itu berasal dari sendiri. Saya mulai belajar untuk bahagia dengan cara saya sendiri. Ngelakuin hobi dan kegiatan apapun yang saya suka, nraktir diri sendiri, ngehibur diri sendiri.

Dan hasilnya?

Alhamdulillah, ngefek banget! Saya jadi jarang drama galau gak jelas. Karena setiap kali saya mulai berharap lagi dengan orang lain untuk membahagiakan saya, saya sudah mulai memberi peringatan pada diri sendiri 'hayo, mau sakit hati lagi to? Mau kecewa lagi karena ekspektasimu sama dia gak sama dengan kenyataan?' Lebih lega dan pastinya gak banyak makan hatinya hihi.

Bahagia itu... sederhana. Sesederhana kamu dapat menebar positive vibe kepada orang lain.

Menebarkan bahagia kepada orang lain? Bisa loh! Dimulai dari hal-hal sederhana seperti menebar kata-kata positif dan penyemangat diri. Syukur syukur kalo apa yang kamu sebarkan itu dapat membuat mereka tersenyum, bahkan lebih bersemangat dan bahagia dalam hidup. Jadi, gak cuma diri sendiri aja yang ngerasain energi positif dan bahagianya, tapi orang lain juga. Ikut bahagia kan, kalau lihat orang lain bahagia? hihihi

Bahagia itu.... sederhana. Sesederhana selalu bersyukur atas segala takdir yang telah digariskan olehNya.


"Karena kebahagiaan itu ada di setiap hati yang senantiasa bersyukur."

Saya lupa nemu di tumblrnya siapa, tapi kata-kata inilah yang selalu saya usahakan untuk selalu tumbuh dalam diri saya setiap harinya. Mencoba untuk selalu bersyukur atas apapun yang terjadi dalam hidup, sekalipun itu hal-hal yang tak disukai dan tak sesuai ekspektasi. Bahwa selalu ada pembelajaran baru di setiap fase kehidupan yang dijalani.

Susah? Banget. Perlu pembiasaan pada diri sendiri, yang butuh waktu seumur hidup. Susah bukan berati gak bisa, kan? Saya sendiri juga masih banyak banyak belajar huhuhu haphap s e m a n g a aaat! wqwq


Bahagia itu.... sederhana. Sesederhana bisa memudahkan segala urusan orang lain.

Memudahkan urusan orang lain, bagi saya adalah salah satu kunci bahagia. Entah mengapa, setiap orang lain membutuhkan saya di setiap urusan mereka dan saya bisa bantu ikutan rempong, saya super duper bahagia loh! terutama bantuin di urusan per-wedding-an, biar cepet nyusul. ups Bahagia, karena ada orang-orang yang percaya sama saya hahaha. Masih ada orang-orang yang butuh bantuan saya, mengandalkan saya yang sungguh embuh ini hehehehehe.

Karena saya sangat sangat mempercayai bahwa ketika kita memudahkan urusan orang lain, Allah akan mempermudah segala urusan kita dengan kuasaNya.

Ingin bahagia sekaligus dimudahkan segala urusannya? Mudahkan urusan orang lain. Bantu orang lain semampu kita, ketika mereka butuh bantuan. Pumpung masih di dunia, ladangnya mencari ridhoNya. Semangat!

Bagaimanapun cara bahagia kita, pasti kita memiliki cara yang berbeda-beda. Tapi satu yang pasti, bahagianya gak diatas penderitaan orang lain maupun menghancurkan kebahagiaan orang lain hehehehe.

Selamat berbahagia! Selamat membahagiakan diri dan orang lain!





Yang masih dan akan terus belajar,


Andhira A. Mudzalifa

Selasa, 28 Maret 2017

My Dorm Room, My Lovely Place

Jadi sebenernya saya pingin post tentang ini waktu awal kuliah dulu, waktu awal awal disini. Tapi entah kenapa kok kelupaan mulu dan pada akhirnya di bulan-bulan terakhir disini (aamiin!), saya baru sempet ngepost. HAHA HAHA HAHA HA *menangisi diri sendiri yang sungguh menyedihkan*

Gak kerasa hampir 3 tahun saya berada di Surabaya untuk melanjutkan studi. Kota yang dulu gak ada kepikiran sama sekali buat menetap disini dalam jangka waktu yang lama. Dulu, saya gak ada keinginan buat kuliah di Jawa Timur. Eh tapi Allah memang perencana yang terbaik. Ditempatkanlah saya disini, di ibukota Jawa Timur. Emang kayaknya ditakdirkan gaboleh jauh-jauh dari rumah hihihi.

Alhamdulillah, disini saya dapet kost-an yang nyaman. Jadi ceritanya saya dapet kost ini karena sahabat saya, Dinta Maydita. Dia udah booking kamar duluan, terus kebetulan waktu test penerimaan universitas dulu saya sempet nginep di kost-nya. Eh ternyata kamar depannya itu kosong. Dan alhamdulillah, saya lolos tes dan keterima hihi. Langsung deh si Dinta telpon ibu kost buat ngebooking-in kamar depannya buat saya. Alhamdulillah, gak susah-susah cari kost ehehehehehehe terimakasih Dintakuuu!

Sudah hampir tiga tahun saya kost disini, di daerah Gubeng Jaya. Alhamdulillah betah, dapet ibuk dan bapak kost yang super baik hati. Allah ngerti banget saya gak suka pindah-pindah kost, jadi ditempatin terus disini hahaha. Dan saya super duper betah di kamar kost ini, yang udah saya tempatin dari jaman maba 2014 sampai sekarang hampir lulus ini ehehehehe

Penampakan pertamakali kalo masuk kamar kost saya ehehehe. Bukan saya namanya kalo dibiarin polosan gitu ajah :3

Kolase foto orang-orang kesayangan saya, yang bikinnya ngabisin waktu hampir seharian. HAHAHAHA. Ini dibikinnya waktu saya masuk tahun kedua disini. Dan sampe sekarang masih ada gegara males ngbongkar wqwq

kumpulan foto di atas tempat tidur, yang bertahan dari awal saya disini sampe sekarang wqwq. Gak saya rubah sama sekali, cuman saya tambah beberapa foto doang eheu

Bunting Flag! Dapet endorse an dari @aderationproject (ig) huahaha sesuai banget sama keinginan saya yang sukanya bunga bunga. Yuk yang mau order bunting flag kayak saya bisa langsung kontak @aderationproject yah! *promosi tipis tipis*

Meja kost yang penuh perintilan gajelas hahaha. FYI saya lebih suka meja keliatan penuh sih daripada kosongan hihihi. Biar gak kayak hati saya yang selalu kosong

Detailnya. Alas mejanya saya pake kain kain unyu. Kebetulan punya beberapa kain yang dibawa dari Blitar hihihi. Terus itu ada bunga kertas yang saya bikin sendiri loh XD *dih bangga*, rubiks, lettering quote, Al Quran, sama jurnal pribadi

Kumpulan jadwal, self reminder, sama foto keluarga yang cetar buat obat kangen kalo lagi homesick heheu

Buku-buku yang dibawa ke kost an HAHAHA keliatan penuh banget ya -_- padahal itu emang mejanya kecil wqwq. Maafin cahaya kamar saya yang sesuatu , jadinya keliatan ngeblur hiks. Maafin kamera saya juga wqwq

Lemari baju yang penuh sama quotes dan foto-foto, karena saya anaknya gak suka polosan huahuahua. Parah emang

Stok makanan di kost. Ada teh, kopi, kentang sama telur. Wqwq. Sengaja gak stok camilan karena saya lagi coba buat diet hihihi. Masih jalan seminggu ini sih dan alhamdulillah turun 2,5 kg! yay! Inshaa Allah kalo berat badan saya udah stabil bakal saya share tipsnya hehehehe

Perintilan khas perempuan umur 20-an hueheuheuehe

Colokan lampu dan listrik yang juga korban dari keisengan saya hahahaha

Iseng bikin burung-burung dari kertas trus digantung di tirai ahaha

Lettering yang saya buat di atas talenan. Saya gantung di atas, pas depan tempat tidur. Biar jadi self reminder saya kalo bangun tidur heuheuheu

Gak kerasa tinggal beberapa bulan nempatin kamar ini (aamiin!). Tempat dimana saya sering menghabiskan waktu ketika di perantauan, tempat dimana saya bisa asik sendiri sampe seharian HAHAHA. Bakalan kangen kalo udah gak disini.

Emang kayak anak kecil sih, banyak tempelan sana-sini, banyak kertas warna-warni dan perintilan gak jelas. Tapi saya nyaman, bahkan saya sangat nyaman dengan itu semua. Apalagi sebagian hiasan kamar saya, hasil kreasi saya sendiri wqwq. Dan ini jadi ciri khas saya yang sukanya bikin perintilan aneh-aneh. Ehehehe. Semuanya kembali pada gaya dan kesukaan masing-masing. Dan yang penting, bikin nyaman dan betah. Ini adalah salah satu cara saya biar betah di perantauan kok hehehehe. Semoga bisa menginspirasi ketika bingung dedekoran kamar ya! Hihihi

Have a nice holiday alias selamat hari libur kejepit nasional!




Written with Love,


Andhira A. Mudzalifa



Kamis, 23 Maret 2017

Ketika Kedua Sahabat Terbaik Menikah

Rasa - rasanya, baru kemarin deh saya, Heni, dan Lila bertumbuh bareng. Rumpiin tentang doi masing masing, galauin si 'dia' kapan ngelamar (kalo mereka berdua sih udah tinggal nunggu kepastian, soalnya mereka udah punya gandengan masing-masing. sedangkan saya mah jomblo fisabilillah wqwqwq), kapan hari indah itu akan datang, blablabla.

Eh ternyata, tahun 2017 adalah tahun terindah bagi mereka berdua. Karena pada tahun ini, mereka akhirnya digenapkan oleh pasangan masing-masing! Yay, alhamdulillah. Setelah berpacaran hampir 7 tahun lamanya, akhirnya halal juga hihihihi.

Secara kebetulan juga, pernikahan mereka ini hampir berdekatan (saking terlalu best-friend nya wkwkwk). Heni Ika menikah di bulan Januari 2017 kemarin, sedangkan Lila Amarita menikah di bulan Maret 2017 beberapa hari yang lalu. Heuheuheu, sumpah saya ikut deg-degan campur bahagia looh hihihi.

Jadi, yang duluan melaksanakan pernikahan adalah sahabat saya, Heni Ika beserta pasangannya, Angga Salim. Mereka berdua sudah berpacaran sejak tahun 2010. Dan saya sendiri tahu gimana kisah cinta mereka berdua. Mulai dari kisah LDR Bandung-Blitar, LDR Surabaya-Blitar, sampai pada akhirnya di bulan April 2016 mereka melangsungkan lamaran. Dan pernikahannya dilaksanakan pada bulan Januari 2017, dua bulan yang lalu.

Saya disini berperan sebagai tim rempong, hahaha. Jadi saya berperan sebagai apapun disini sesuai permintaan dari calon manten. Mulai ikut sebar undangan, beliin kebutuhan si mantan manten (karena dia lagi dipingit huahahahah eh), bantu nyiapin makanan buat tamu undangan, dedekoran, sampe nge-henna tangannya si Heni. Ciaciacia itung-itung belajar rempong biar besok ketika waktu saya tiba, saya jadi gak kaget ehehehehehe ups

Daaaan bagian favorit saya di pernikahan Heni adalah... sebagian besar perintilannya bebikinan sendiri! Mulai dari cetak undangan, cetak foto, cetak bunting flag, stik quotes, souvenir, buket bunga sampe buku tamu juga bikin sendiri. Kyaaaaaa! Ya beginilah untungnya kalo tukang bikin kado dan perintilan pernikahan. Semua muanya dilakuin sendiri hueheueheuehae. Btw saya pengennya kalo nikah besok juga gitu sih, weddingnya serba DIY. Serba bebikinan sendiri. Etapi etapi calonnya mana nih belum dateng dateng pffft eaa curhat........

Tanggal 15 Januari 2017, sesi akad nikah antara Heni Ika dan mas Angga Salim pun dilakukan. Entah kenapa kalo hadir di pernikahan orang, bagian favorit saya adalah waktu sesi akad nikah. Rasanya ikut deg-degan dan merinding ketika mempelai pria mengucap "saya terima nikah dan kawinnya..." sambil menjabat tangan sang wali nikah. Ikut lega dan bahagia ketika kata "sah!" bergema di ruangan akad.

Dan bisa ditebak, waktu Heni dan Mas Angga akad nikah kemarin saya nangis huhuhu. Terharu campur lega bahagia :') akhirnya, perjuangan selama ini pun berbuah manis. Barakallah!



 
Sesi termerinding. Sah! Alhamdulillah :')

pose sok sokan resmi huakaka tapi itu kenapa Inula gak sama sendiri sih posenya pfft


Yak pose mulai alay dan menggila wqwqwq. Laaav kalian semuanya! Jangan ada kata tanya "kapan nyusul" diantara kita ya gengs! Jodoh masih disimpan Sang Ilahi wqwq

 Finally diantara kita sudah ada yang digenapkan :')

Sama si mempelai wanita cantik saya hihihi

Konco Kentheeel! hayo siapa duluan ini ya wqwqwq



With Lila, sahabat yang selanjutnya akan saya ceritakan di bawah ini hihihi

Dua bulan berikutnya, tepatnya tanggal 11 Maret yang lalu, sahabat tersayang saya, Lila Amarita pun mengikuti jejak Heni Ika melaksanakan sunnah Rasulullah menyepurnakan separuh agama. Yaaaay! Waktu dapet kabar ini, saya bahagia banget. Soalnya Lila dan Mas Angga (iya, saking kompaknya nama mempelai pria-nya pun sama-sama Angga wqwqwq) sudah berhubungan sejak 2010. Hampir sama kayak Heni dan mas Angga heuheu.

Yang bikin saya merasa bersalah sama Lila adalah saya gak bisa nge-henna-in dia hiks. Soalnya saya pulang ke Blitar waktu hari Jumat malam. Sedangkan henna-nya dipake hari Sabtunya. Hiksss. Untung aja ada Dek Titin yang nge-henna-in dan hasilnya buagussss banget yaaay :3 *kayaknya dia juga bakal ngehenna-in saya waktu nikah nanti* *plak* *woy calon mana dulu woy*

Konsep pernikahan Lila-Angga ini juga keren bangeet! Mana semuanya diurusin sendiri looh hihihi. Bahkan baju akadnya Lila itu jahit sendiri uunch unyu banget :3 *terus jadi pengen* *pengen bajunya* *sekalian nikahnya*

Berhubung saya udah janji sama diri sendiri kalo bakal ngikutin sahabat-sahabat saya mulai dari akad sampe resepsi, jadi saya ngikutin Lila dari akad hari Sabtu (11 Maret) sampe resepsi di hari Minggunya tanggal 12 Maret. Hihihi

Alhamdulillah acaranya lancar. Sempet hujan pas waktu malam hari, waktu temu mantennya tapi acara tetep lanjut. Semoga hujan yang turun waktu itu adalah tanda bahwa rahmat Allah turun di acara walimamereka. Aamiin...

Atatatataaaa to tweetnya. Gini ya kalo udah halal. Saya adeeem banget ngelihat mereka hihihi. Syenang sekaliii~


 Dua foto terakhir adalah foto yang saya upload di ig dan mendapat bully-an paling buanyak huahauahua. Emang itu ulah kedua sahabat saya. Katanya sengaja wkwkwk biar saya cepet nyusul huahuah di-aamiin-kan saja dulu hihihi. Btw fotonya di pernikahan Lila dapetnya dikit banget hiks soon lah saya tambah lagi fotonya


Barakallah atas pernikahan kalian, sahabat-sahabat terbaik saya! Selamat menjalani peran yang baru! Semoga rahmat Allah selalu menaungi kehidupan rumah tangga kalian. Dan doakan sahabatmu yang satu ini juga segera nyusul ya wqwqwqwq ups.

Cari ilmu dan bekal dulu ajalah buat persiapan, hihihi. Karena baper pengen nikah tapi gak usaha cari bekal dan ilmunya kan sama aja bohong. Heuheu. 

Jodoh kan gak tau kapan datengnya. Siapa tahu bentar lagi tiba-tiba datang kan yaa ahahah upsupsups.

Udahlah, kalo diterusin lama-kelamaan bakal ngaco dan melebar kemana-mana dan kemudian baper sendiri. Heu XD

See you on the next post! Doakan gak males posting yaa hihihi.



Yang lagi nungguin kamu datang ke rumah,

Andhira A. Mudzalifa