Selasa, 17 Februari 2015

Perjuangan Meraih Mimpi: Usaha Keras Takkan Menghianati

halo, hehehe. di postingan kali ini, saya akan sedikit berbagi cerita tentang perjuangan saya untuk meraih mimpi menjadi seorang mahasiswi perguruan tinggi negeri. maaf kalo ceritanya agak panjang, soalnya emang banyak yang ingin saya ceritakan disini. saya bukannya ingin pamer atau sombong atau apalah itu namanya. tapi di postingan ini saya ingin bener-bener berbagi, berbagi pengalaman, berbagi cerita supaya tambah semangat buat mengejar mimpi, setinggi apapun itu. syukur syukur kalo terinspirasi, hehe. yuk, simak yuk. bismillah..

kelas XII. tahun akhir masa putih abu-abu. dimana pada masa ini pada mulai mikir tentang masa depan. masa -masa yang harus dijalani untuk bisa lulus dari sekolah menengah atas. masa-masa yang mempertaruhkan segalanya untuk menggapai sebuah mimpi dan harapan untuk menjadi seorang mahasiswa.

tahun 2013-2014 kemarin, saya menjalani masa itu. masa dimana galau-galaunya menjadi siswa. bener asli galau, wkwk. di masa akhir sekolah ini, beban saya menjadi siswa menjadi berlipat-lipat. selain tugas-tugas yang semakin hari semakin beranak pinak, saya juga dihadapkan dengan ujian praktik, ujian sekolah, dan juga UN. nah, ujian yang terakhir itu bikin merinding. tau sendiri kan UN itu kayak gimana? dan setiap tahun sistemnya selalu ganti. dan sistem tahun saya itu.... nanti saya ceritain di bawah, hehe. selain ujian ujian yang harus saya dan teman-teman seperjuangan saya tempuh untuk lulus menjadi seorang siswa, kami juga harus dihadapkan dengan....kuliah. 'mau nerusin dimana?' 'mau kuliah dimana?' 'mau ambil jurusan apa?' pertanyan itu selalu dilontarkan kepada saya ketika saya ngobrol dengan teman-teman, guru, dan juga keluarga. pada waktu itu, saya masih bingung mau ngambil jurusan apa. soalnya saya sendiri juga bingung passion/minat saya itu ke jurusan apa. hehe

Oktober 2013-Januari 2014. bulan bulan dimana saya lagi galau milih jurusan. saya bingung mau ngambil jurusan apa. saya sendiri berasal dari jurusan IPA, tapi saya merasa kalo saya ini produk IPA gagal. gimana nggak gagal coba? nilai matematika, fisika, kimia selalu hancur. biologi, walaupun nggak separah pelajaran MAFIA, nilainya juga nggak bagus bagus amat. makin bingung dan galau lah saya ini. mau banting setir ke IPS, ortu juga agak gimana gitu pas waktu saya milih desain interior. oke, ternyata saya nggak direstuin. 'nduk, kamu ini anak IPA, cari jurusan kalo bisa mengarah di IPA ya nduk. eman-eman IPAmu.' itu kata ortu saya ketika saya mengutarakan keinginan mau ambil jurusan IPS. jleb. sakitnya tuh dimana-dimana.

kalo dari IPA sendiri, jurusannya ada kesehatan, teknik, fmipa, sama pendidikan yang tentang ipa. akhirnya saya minta pendapat ke ortu. selain minta pendapat ortu, saya juga minta pendapat dari sahabat-sahabat saya. mereka nyaranin saya ngambil kesehatan. mereka agak kesel sih, kenapa saya nggak boleh ngambil desain. saya cuman bisa senyum pasrah aja, hehe. ya sudahlah, nasib memang kalo nggak boleh ngambil desain.

Januari 2014. SNMPTN. jalur termudah untuk masuk dan diterima menjadi mahasiswa PTN. hanya bermodalkan nilai rapor, makanya saya bilang jalur paling mudah. hehe. saya dan teman-teman seperjuangan saya tentu saja nggak melewatkan kesempatan ini. kami semua mulai memantapkan jurusan yang kami pilih. kami mulai mengecek jurusan dan universitas satu sama lain, takut kalau ada yang ngambil jurusan di universitas yang sama. kalo ada yang ngambil jurusan yang sama, salah satu dari siswa yang ngambil jurusan yang sama itu harus ngalah, terutama yang nilainya ada di bawah pesaingnya.

saya sendiri alhamdulillah, sudah mantep sama jurusan yang saya ambil. Kesehatan Masyarakat, untuk pilihan pertama. dan pilihan kedua saya isi dengan Keperawatan. untuk universitasnya, saya milih universitas yang terkenal akan jaket kuning nya itu loh. hehe. orang tua saya setuju ketika saya memilih jurusan ini. alhamduliilah, akhirnya direstuin. hehehe.

Februari-April 2014. bulan-bulan tersibuk nya bagi siswa kelas XII. kami disibukkan ujian ini dan itu. tugas ini dan itu. bener-bener menguras tenaga dan pikiran.harus bisa disiplin membagi waktu antara mengerjakan tugas, belajar untuk ujian praktik, ujian TOEFL, ujian sekolah, UN, dan juga SBMPTN. oh iya, walaupun saya daftar SNMPTN, saya nggak lupa sama SBMPTN, jalur masuk PTN setelah SNMPTN. sejak bulan Oktober 2013, saya mulai belajar SBMPTN. saya tahu, di jurusan yang aku ambil ini pesaingnya nggak cuman 1 atau 2 orang. ratusan, bahkan ribuan. dan itu di seluruh Indonesia. walau cuman ngerjain soal dikit dan kadang nggak bisa sama sekali, saya tetap berusaha buat ngerjain. saya mempersiapkan diri untuk kemungkinan terburuk, nggak lolos SNMPTN. 'dicicil, biar nggak berat di akhir.' kata seorang motivator favorit saya, kak Rizky Dea.

selain belajar dan mengerjakan tugas, saya juga meningkatkan ibadah saya sama Allah. shalat 5 waktu ditambah shalat tahajud, dhuha, puasa senin kamis (kalo yang puasa itu, kadang saya telat bangun buat sahur, jadi nggak puasa. nyesel u.u ). selain itu, ngaji habis shalat magrib. saya bukannya takabur ibadah, tapi sama siapa lagi yang bisa membantu selain Allah? 'usaha tanpa doa itu sombong. doa tanpa usaha itu bohong.' itu kata-kata yang saya ingat sampe saat ini.

April 2014. setelah melewati beberapa kali ujian, akhirnya saya menghadapi bulan ini. bulan yang di dalamnya terdapat sebuah ujian yang harus saya hadapi untuk bisa lulus dari SMA. ya, saya harus menghadapi UN. bener-bener grogi. apalagi saya merasa masih kurang belajaranya. saya takut kalo nggak lulus. saya takut kalo nggak bisa banggain kedua ortu, takut kalo nggak bisa dapet nilai yang bagus. apalagi UN ini 20 paket. dan soal-soalnya bertaraf internasional. makin takutlah saya ini. jujur, saya nggak pakai kunci jawaban. bener bener ngerjain sendiri, meres otak sampe nangis. tapi saya yakin, saya bisa lulus. ada Allah yang selalu bantu saya. dimana pun dan kapan pun. saya yakin itu.

Alhamdulillah, akhirnya UN pun berlalu. saya pun sedikit lega, bisa melewati itu semua. pengumuman kelulusan sekitar tanggal 20 Mei 2014. masih ada waktu sekitar 1 bulan lebih. dan di waktu penantian itu, saya isi dengan membantu pakdhe saya jualan di warungnya, sambil belajar SBMPTN. ya, saya mulai belajar lagi SBMPTN setelah pikiran saya terfokus sama UN. saya tahu dan sadar, nilai saya nggak bagus-bagus amat buat diterima di SNMPTN. saya mulai kehilangan harapan di SNMPTN, jadi saya kembali belajar SBMPTN. nggak tau saya bisa atau enggak tetep saya kerjain. kalau nggak bisa, saya lihat pembahasan yang ada di halaman belakang. saya sendiri nggak ikut bimbel intensif SBMPTN seperti teman-teman saya. bener-bener mandiri ngerjain sendiri. hehehe. saya tetep semangat, demi masa depan! bismillah, kan ada Allah yang selalu bantuin. hehe.

20 Mei 2014. hari pengumuman kelulusan pun tiba. alhamdulillah, SMA saya lulus 100%. alhamdulillah, saya bersyukur bisa lulus. walau nilai pas-pas an. nilai saya jelek banget. rata-rata cuman 6. tapi saya syukuri itu semua, soalnya saya ngerjain itu dengan jujur. saya tahu, Allah Maha Adil. Allah Maha Mengerti semuanya. saya percaya itu :')

dan tibalah di tanggal ini. 27 Mei 2014. hari ini, hari penentuan. ya, hari ini merupakan hari pengumuman SNMPTN. dan hasilnya adalah.....SAYA NGGAK LOLOS. saya sempet galau, tapi cuman sebentar. karena saya sendiri tau, pesaing saya sangat banyak dan nilai saya nggak memenuhi. saya kemudian berkata pada diri sendiri, 'oke, kalo gagal di SNMPTN, berarti.....WELCOME TO THE REAL BATTLE WAR. semangat Dhira, kamu pasti bisa. berjuang mati matian demi membuat ortu bangga.'

saya mulai belajar lagi. belajar SBMPTN. oh iya, saya ambil SAINTEK, dan jurusan yang saya ambil tetap Kesehatan Masyarakat. saya tetap mengejar mimpi saya disitu. saya nggak mau nyerah begitu aja, nggak mau berhenti hanya karena gagal di SNMPTN. saya harus terus berjuang demi menjadi mahasiswi jurusan kesehatan masyarakat. selain daftar SBMPTN, saya juga daftar SIMAK UI. jurusan yang saya ambil juga tetap, Kesehatan Masyarakat. bismillah, mudah-mudahan saya lolos.

saya belajar bareng dengan teman-teman seperjuangan saya yang belum lolos undangan. kami berjuang demi menggapai cita-cita kita masing-masing. dan selama 3 minggu lebih kami belajar tanpa kenal lelah. 'USAHA MENENTUKAN HASIL' quotes yang saya jadikan pacuan untuk belajar SBMPTN sama SIMAK UI ini.

17 Juni 2014. SBMPTN pun tiba. dengan berbekal doa dan keyakinan, saya berangkat untuk tes SBMPTN. dan tadaaa..... soal-soalnya sesuatu sekali. ya Allah, saya bener bener grogi. saya mengerjakan sebisa mungkin. saya cuman bisa berdoa aja. semoga diberikan hasil yang terbaik. 

23 Juni 2014. SIMAK UI. soal soal yang saya hadapi di SIMAK UI ini pun nggak jauh beda sama SBMPTN. bener bener nggak bisa diprediksi. ya Allah... semoga hasil belajar saya nggak sia-sia. semoga diberikan hasil yang terbaik. cuman itu doa saya.

sebulan kemudian..... 16 Juli 2014. pengumuman SBMPTN. jam 17.00, semua temen-temen seperjuangan saya udah pada bilang 'alhamdulillah, lulus. alhamdulillah. Allahu Akbar.' dan saya belum buka, karena masih takut. saya bener bener takut kalo gagal untuk kedua kalinya. dan jam 18.00 setelah buka puasa saya buka web SBMPTN dan hasilnya adalah....... SAYA NGGAK LOLOS. LAGI. Ya Allah, saya bener bener nangis. nggak berhenti-berhenti. saya nangis karena belum bisa buat ortu saya bangga. disaat semua temen-temen seperjuangan saya udah berhasil menggapai mimpinya, saya harus gagal lagi untuk yang kedua kalinya. 

saya mulai berpikir, 'Ya Allah, apakah usaha saya ini masih kurang? apakah usaha saya ini sia-sia? kenapa Kau begitu tega? kenapa Ya Allah? kenapa?' saya hampir saja menyerah, ingin ngambil perguruan tinggi swasta yang ada di kota saya saja. tapi kemudian saya memarahi diri sendiri. 'bukan Allah yang salah. bukan Allah! Allah nggak pernah salah, pasti kamu yang salah!' 

kemudian saya mulai merenung. iya, saya yang salah. usaha saya masih kurang. masih sangat kurang. nggak disiplin sama jadwal belajar. masih sering ketiduran kalo belajar. kadang kurang serius belajar. masih banyak main mainnya. usaha saya masih sangat kurang. masih belum serius. ya, mungkin itu. Allah ingin melihat saya lebih serius lagi untuk meraih mimpi saya. menjadi mahasiswi PTN. dan saya berjanji, akan berjuang habis-habisan untuk menggapainya. saya nggak bakal nyerah begitu saja.

18 Juli 2014, saya mulai bangkit lagi. dibantu oleh sahabat saya, Clara Irdaneta, saya mulai cari info tentang pendaftaran PTN yang masih ada. dan ternyata alhamdulillah memang masih ada. di Universitas Airlangga, jalur Diploma III gelombang 2. pendaftarannya masih dibuka tanggal 20 Juli sebenarnya, heheu. sebenarnya ada jalur Mandiri, tapi sama ortu saya nggak boleh ikut jalur Mandiri. dari awal memang saya sudah berencana untuk nggak ngambil jalur Mandiri. bismillah, saya daftar di Unair. dan kedua ortu saya pun merestui nya. saya mulai merelakan jurusan kesehatan masyarakat yang saya impikan. sepertinya takdir saya memang bukan di jurusan itu :')

di Unair ini saya memilih jurusan yang sebenernya saya minati dari kelas XI. Fisioterapi. entah kenapa suka aja sama jurusan itu, padahal belum terlalu paham jurusan itu kayak gimana, wkwk. dulu sih udah pernah di promosiin sama kakak kelas dulu kalo fisioterapi itu enak, seru pokoknya. trus pilihan kedua saya memilih Higiene Perusahaan, Kesehatan dan Keselamatan Kerja. bismillah, untuk kali ini, saya akan berjuang habis-habisan. mati matian. berjuang sampe bangku PTN ada di tangan. saya akan membuktikan sama Allah bahwa saya memang benar-benar serius. PTN HARGA MATI. Alhamdulillah, dari awal pendaftaran, mulai dari ngumpulin berkas, verifikasi berkas sampe pembayaran tes lancar terus. bismillah, semoga tes kali ini bisa lolos, amin.

22 Juli 2014. pengumuman SIMAK UI. saya sendiri udah nggak terlalu berharap disini. saya sadar diri, jurusan yang saya ambil itu peminatnya memang banyak banget. and the result is..........SAYA NGGAK LOLOS. LAGI. tapi saya nggak terlalu kecewa. udah mulai terbiasa melihat kata 'TIDAK LOLOS' di layar. it's okay, I'm strong~

sebenarnya saya ikut tes lagi, di UNPAD. tapi tetep aja NGGAK LOLOS. oke, nggak lolos untuk yang ke 4 kalinya. it's okay, soalnya tes nya tanpa rapor juga. dan saya nggak terlalu berharap juga.

saya pun mulai menyusun jadwal belajar lagi. karena hampir deket sama lebaran dan saya harus membantu ibu saya untuk mempersiapkan kue dan camilan, jadi saya harus merubah jadwal. bantu-bantu iya, belajar juga iya. pokonya kali ini gak boleh ada kata gagal lagi. harus disiplin dengan jadwal, gak boleh main-main lagi. harus serius, harus komitmen dengan jadwal yang udah dibuat. 

bangun jam 3 pagi, tahajud. abis itu belajar sampe shubuh. abis shubuh belajar lagi sampe jam 8 pagi. shalat dhuha, trus bantuin ibuk sampe siang. jam 1-4 sore belajar lagi, trus istirahat, abis magrib tilawah sampe jam 7 malam. jam 7-10 malam belajar lagi. terus tidur. capek? banget. saya bener bener capek. tapi saat inget kalo saya belum dapet PTN itu rasa capeknya hilang. berubah jadi semangat lagi. ya, kali ini saya nggak akan main-main lagi. karena saya yakin dua hal : 'tidak ada keringat yang tidak dibayar. hasil yang kamu dapatkan akan sebanding lurus dengan keringat yang kamu keluarkan.' dan 'impian ada di tengah peluh, usaha keras takkan menghianati.'

selain menambah jadwal belajar, saya juga menambah lagi ibadah saya sama Allah. shalat 5 waktu, shalat tahajud, shalat dhuha, tilawah, sedekah. saya berdoa sungguh sungguh ke Allah. bukannya nyombongin ibadah atau apa, karena hanya Allah sebaik-baiknya penolong. hanya Allah lah yang bisa membantu saya. saya yakin, dan saya percaya dengan quote ini : 'Dalam setiap mimpimu, libatkanlah Allah selalu di dalamnya. agar Ia tahu, betapa engkau sangat mempercayai kuasaNya.'

oh iya, setiap belajar saya selalu ngedengerin musik musik yang membuat saya semangat untuk belajar. recomended banget buat kalian yang butuh penyemangat buat belajar. terutama yang jomblo, yang nggak punya penyemangat belajar. wkwk. saya kasih list nya nih:
1. Pelangi Sehabis Hujan - selalu pengen nangis kalo denger lagu ini. cocok banget sama yang saya alamin.
2. Berserah - Gamaliel & Audrey
3. Pasti Bisa - Citra Idol
4. HAP Tangkap - The Changcuters
5. Ya Sudahlah - Bondan ft. Fade to Black
6. Jangan Menyerah - D'Massive
7. Shonichi - JKT 48
8. Esok Kan Bahagia - Ariel, Giring, Momo, Ryan
9. Fix You - Coldplay
serius, lagu lagu diatas bikin saya sadar. bahwa saya harus yakin dan percaya. Allah nggak bakal ngasih ujian diluar kemampuan hambaNya. Harus ada hujan dulu sebelum muncul sebuah pelangi. Allah selalu menepati janjinya.

tanggal 4 Agustus 2014. hari dimana saya bertemu dengan teman-teman saya di sekolah untuk mengambil SKHU. jujur, saya sempat minder karena saya belum mendapatkan bangku PTN dan sedangkan mereka semua udah daftar ulang di kampus masing-masing. saya sempet kepikiran buat nggak dateng aja. malu. tapi saya memarahi diri sendiri. nggak boleh menghindar. saya harus bertemu dengan mereka. karena, selain kangen sama mereka, juga sekalian minta doa biar bisa menyusul mereka jadi mahasiswa. hehehe. dan.... mereka bener bener teman yang super sekali! mereka sangat men support saya, menyemangati saya. meyakinkan bahwa saya bisa. ah terharu, thanks guys :')

8 Agustus 2014. saya berangkat ke Surabaya ditemani oleh sahabat saya sejak TK, Dinta Maydita. dia diterima di jurusan Ekonomi Pembangunan, Unair. Alhamdulillah punya sahabat super kayak dia. saya disemangati terus, wkwkwk. thanks sista, you're my everything pokoknya :3

10 Agustus 2014. hari tes itu pun tiba. alhamdulillah, walopun ada yang ngawur ngawur dikit tapi semuanya lancar. gatau kenapa yakin aja gitu. hehehe. semoga diberikan hasil yang terbaik sama Allah. semoga usaha saya selama ini nggak sia-sia. semoga kali ini saya membaca kata 'selamat' di layar. Ya Allah, apapun hasilnya, saya pasrah. saya yakin itu adalah pemberian yang terbaik untuk saya. 

awalnya, pengumuman ujiannya itu tanggal 12 Agustus. tapi ternyata, dimajukan tanggal 11 Agustus. saya sendiri nggak tau kalo dimajukan sampai tiba-tiba ada telepon dari Dinta. dia mengabarkan sesuatu, dan saya langsung teriak dan nangis saat itu juga. *ampuni saya sista, telah membuat telingamu error. wkwk* gimana nggak nangis trus syok coba, kalo dapet kabar "SELAMAT, ANDHIRA ARUM MUDZALIFA. ANDA DITERIMA DI PROGRAM STUDI FISIOTERAPI UNIVERSITAS AIRLANGGA." saya langsung sujud syukur, nangis. bener bener bersyukur banget sama Allah. satu rumah langsung nangis. setelah gagal untuk yang ke 4 kali, alhamdulillah. semua jerih payah, hasil kerja keras selama ini terbayar sudah. mungkin saya memang nggak dilolosin di jurusan kesehatan masyarakat. mungkin jalan saya memang disini, di fisioterapi. Allah, terimakasih atas karuniaMu ini. terimakasih banyak.. :') terimakasih banyak buat yang ngedoain saya selama ini. semoga doa yang baik kembali ke kalian :') dan sampai sekarang, saat saya mengetik postingan ini, saya masih belum percaya kalo mimpi saya menjadi nyata. saya duduk di bangku PTN. saya menjadi seorang mahasiswi. dengan hasil kerja keras saya SENDIRI.

jangan takut bermimpi. jika kamu punya mimpi, kejarlah. tak peduli dengan rintangan yang akan dihadapi. jangan pernah menyerah. percayalah. jika kamu yakin kamu BISA, kamu PASTI BISA. 


fokus dengan MIMPI dan AMBISI mu. tahan rasa sakitmu. saat kau berada di puncak, percayalah bahwa doamu, kerja kerasmu, dan semua pengorbananmu akan berbuah manis. tidakkah kau bangga saat orang tuamu bercerita jika kamu, anak mereka, masuk di PTN yang seleksinya pun sangat sulit? Buat mereka tersenyum, buat mereka bangga saat bercerita tentangmu.


Allah Maha Melihat, bersungguh-sungguhlah dalam meraih mimpimu. meraih impianmu.

Allah Maha Mendengar. Ia tak pernah bosan mendengar segala doa-doamu yang kamu ucapkan padaNya. 
Allah tak pernah tidur. Allah Maha Adil. Allah akan membalas apapun yang dikerjakan hambaNya, sesuai usaha yang dilakukan. Allah takkan membiarkan hambaNya yang meminta, pulang dengan tangan yang kosong.
Allah ada sesuai dengan prasangka hambaNya. berprasangka baik lah padaNya.
Segala sesuatu yang tidak mungkin, adalah mungkin ketika kamu lebih banyak meminta kepada Allah.

maafkan saya kalo ceritanya panjang banget. udah saya jelasin di awal postingan, saya bukannya mau nyombong atau apa. tapi saya hanya ingin sekadar berbagi pengalaman, berbagi cerita. mudah-mudahan bermanfaat. semoga dapat menginspirasi :) oh iya, bonus beberapa qoutes favorit saya nih. heheu










have a nice day. semangat dalam meraih segala mimpimu. FIGHTING!

3 komentar:

  1. Alhamdulillah :)
    "Tidak ada keringat yang tak dibayar"
    Suka sekali sama Quotes ini mbak :)) , O ya kenapa alasan mbak nggak ngambil Ujian Mandiri? Walopun saya Anak SMK saya bener2 ingin merasakan bangku PTN juga, walopun kebanyakan temen sudah pesimis karena saingan SMA sudah banyak dan emang kebanyakan diterima dari anak SMA. Tapi kita tidak bisa menilai kalo belum mencobanya :) Doain ya mbak!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama dek, aku paling suka sama quotes itu :D
      Sama ortu gaboleh ikut ujian mandiri dek, lagian aku juga gak mau ngrepotin ortu terua. Berat di biaya, dek. Hehe
      Temen temenku yang SMK juga banyak yang diterima di PTN kok. Jangan pesimis. Terus berusaha, jangan pernah menyerah. Allah pasti beri yang terbaik. Iya, pasti aku selalu doain yang terbaik. Semangat mengejar mimpimu yaa ^^

      Hapus
  2. Komentar ini telah dihapus oleh administrator blog.

    BalasHapus

Silahkan berkomentar :) No SPAM and SARA ya ^^