Selasa, 29 Mei 2018

Pasar Ramadan 2018

Jam sudah menunjukkan pukul 1 pagi dan saya belum tidur hahahaha. Efek ketiduran jam 9an tadi dan kebangun jam 11 an. Kebetulan juga ada beberapa kerjaan yang harus diselesaikan karena deadlinenya besok HAHAHAHA (kebiasaan kan sukanya dadakan bzzz). Dan berhubung kerjaan udah beres (padahal masih ada 1 lagi tapi saya belum mood), saya putuskan buat posting blog ajadeh wkwkwk.

Bulan Ramadan adalah bulan yang selalu saya tunggu-tunggu kehadirannya di setiap tahunnya. Karena selain merupakan bulan yang penuh dengan ladang untuk mencari pahala, di bulan ini selalu ada acara-acara keren yang hanya ada di bulan Ramadan. Salah satunya adalah Pasar Ramadan.

Jadi, di kota saya, setiap bulan Ramadan kayak gini selalu ada banyak penjual makanan untuk berbuka puasa. Mulai dari makanan ringan maupun makanan berat. Dan yang paling banyak penjualnya itu ada di depan SMP saya dulu, SMP 1 Blitar. Entah dulu gimana awalnya (soalnya dulu pas waktu saya SMP kok belum ada), kayaknya sih berawal dari adanya beberapa pedagang yang buka lapak disini. Eh jadi banyak yang ikutan buka lapak. Bahkan banyak juga anak muda-muda yang ikut jualan loh! Kereeen

Kemarin, saya meetup sama temen saya dari TK hingga sekarang, Dinta Maydita. Dan kita milih buat ngabuburit di Pasar Ramadan sini. Btw, sebenernya namanya bukan Pasar Ramadan, sih. Gak ada namanya malah HAHAHAHA. Tapi daripada bingung, saya nyebutnya Pasar Ramadan gitu aja ya biar enak wkwkwkwk (maksa dih). 

Saya suka menikmati suasana kayak gini. Gatau kenapa. Ngeliatin orang-orang milih makanan, bertransaksi, anak muda yang sangat gercep buat promosiin dagangannya. Ya walaupun kadang suka pusing kalo liat banyak orang, tapi tetep seneng aja. Hihihi.

 Ini awal-awal dulu pas pertamakali ke Pasar Ramadan buat yang tahun ini. Lupa pas Ramadan hari ke berapa. Kemarinan yang sama temen itu udah kali kedua

 Macem-macem banget yang dijual. Mulai dari sayur mateng, gorengan, bothok, lalapan, aneka es, bahkan camilan-camilan jajan SD juga ada!



 Lalapan ini rame banget btw

 Jajanan favorit sejak SD!







Khilaf. Hihihi.


Semoga keramaian dan keseruan Pasar Ramadan ini terus ada setiap tahunnya. Aamiin.




Love,



Andhira A. Mudzalifa


Minggu, 27 Mei 2018

#ExploreBlitar – Maret 2018

Bermula dari ajakan teman saya yang sedang pulang ke Blitar dan butuh jalan-jalan (alias melarikan diri sejenak dari skripsweet wwkwk), saya pun memenuhi permintaannya. Itung-itung, saya juga ikutan refreshing hehehe.

Kayaknya udah lama juga sih saya gak jalan-jalan ke tempat wisata. Paling mentok juga cuma muter-muter kota. Itu aja juga gak lama, cuma muter bentar doang deh ya. Duh makanya kok hidup ada surem-suremnya gitu yak. Ternyata kurang piknik wkwkwk.

Pantai Pudak (Ngadipuro, Wonotirto, Blitar)

Tujuan pertama kita adalah ke Pantai Pudak yang berada di daerah Ngadipuro, Wonotirto, Kabupaten Blitar. Berdasarkan info dan hasil kepo ke beberapa orang yang pernah kesana sih katanya bagus. Tapi ya gitu..... bagusnya juga sebanding sama akses jalan menuju kesana. Oh oke, kita bertiga tetep nekat kesana karena udah niat pokoknya harus jadi piknik. Hahaha dasar anak muda ya gini deh

Perjalanan dari kota ke Pantai Pudak menempuh waktu sekitar 1,5 jam. Dari perempatan lampu merah Lodoyo, ambil ke arah Ngeni. Kemudian ikutin plang tulisan Pantai Pudak. Pokoknya ikutin aja, gak bakal tersesat kok. Atau juga bisa ngemaps (tapi siap-siap sinyal ilang di beberapa titik wkwk)

Awal perjalanan sih lancar-lancar aja. Baru deh, 3 kilometer sebelum lokasi..... pengorbanan banget HAHAHAHAHA. Bener deh kata orang-orang. Jalanan terjal, batu-batu gitu. Dari yang awalnya ngantuk sepanjang perjalanan, jadi melek buat konsetrasi wkwkwkwk.

Saya yang awalnya boncengan sama teman saya, akhirnya teman saya pindah dibonceng sama teman saya yang satu lagi. Jadinya saya nyetir sendirian kayak pendekar.

Serius, itu jalannya beneran batu-batu. Jadi harus pelan-pelan dan pinter-pinter cari celah biar gak kena batu dan ‘kejeglong’ wkwkwk. Gak sempet buat ngedokumentasiin jalannya soalnya saya keadaan lagi nyetir.

Dan setelah sekian lama perjalanan, akhirnya sampai juga di Pantai Pudak. Alhamdulillaah.

Ini pantai beneran keren banget sih! Masih keliatan asli karena emang belum banyak yang tahu (mengingat jalannya yang super ekstrim). Jadi beneran pantai kayak privat gitu. Cuma ada beberapa orang yang ada disitu.

Biaya masuk pun gratis, bahkan tukang parkir aja gak ada sama sekali. Fasilitas umum seperti wc, mushola, dan pedagang makanan pun nggak ada sama sekali wkwkwkwk. Seriusaaan! Jadi kudu siap-siap bawa jajan aja yang banyak dan air putih yang banyak (panas, choy!)







Gimana? Oke nggak?
Ini salah satu pantai dari jajaran 11 pantai yang ada di Ngadipuro loh!


Keboen Kopi Karanganjar (Modangan, Nglegok, Kab. Blitar)

Beberapa hari setelahnya, kita lanjut perjalanan ke Keboen Kopi Karanganjar yang ada di daerah Nglegok. Sebelumnya, saya udah pernah kesini sih tahun lalu. Tapi karena dulu masih belum jelajahin semua, jadinya oke oke aja kalau kesini lagi hihihi.

Perjalanan memakan waktu sekitar 1 jam dari Blitar Kota. Dari Makam Bung Karno, ke utara terus arah menuju Candi Penataran. Lurus terus, sampai nemu pasar sebelum masuk area Candi Penataran, ambil arah kanan. Nah ikutin aja rute yang tertera disana hehehe.

Akses jalannya cukup mudah kok, gak kayak Pantai Pudak kemarin WKWKWK. Karena tempat ini merupakan tempat yang cukup hits di daerah Blitar sejak beberapa tahun lalu, jadinya lebih mudah ditemukan dan diakses.

Oh iya, sesuai namanya, tempat ini merupakan tempat yang berbau kopi. Jadi disini merupakan tempat produksi kopi dan menyediakan berbagai jenis kopi yang lainnya.

Kalau gak salah sih, tempat ini baru dibuka untuk wisata sejak 2016 yang lalu. Dan banyak spot-spot yang instagramable, jadinya banyak anak-anak muda pada berkunjung kesini (dan ini juga yang bikin saya penasaran, haha)

Harga tiket masuknya lumayan. Cuma 10.000 aja kalau weekdays, kalau weekend 15.000. Disini fasilitas juga lengkap loh! Ada arena permainannya pula XD


 Toko oleh-oleh khas Keboen Kopi Karanganjar













 Dan disini, salah satu tempat yang paling hits di IG alias spot yang instagramable


 Oh iya, selain kopi-kopian, disini juga ada beberapa museum diantaranya Museum Pusaka dan Moesioem mBlitaran. Dan di Museum Pusaka ini, kita tidak diperkenankan untuk foto-foto di dalamnya, jadinya cuma saya foto dari luar ehehehehe
ini Moesioem mBlitaran. Isinya ada lukisan dan sejarah dari Blitar juga




 Beberapa jenis kopi yang dijual disini




Sempet juga ngulik ke belakang ke arah pabrik. Dasar saya dan teman-teman saya pada kepo semua wkwkwk. Dan diperbolehkan masuk sama Bapak-bapak pekerja yang ada disitu.

Kebetulan ini pas nggak lagi produksi dan pas nggak panen. Katanya sih masih sekitar bulan Juni baru panen kopi.

Jelajah kayak gini ternyata seru juga loh. Apalagi kalau ada adegan nyasar-nyasarnya hahahaha (katanya sih, kalau pas lagi travelling terus gak ada nyasar-nyasarnya, kurang greget wkwkwk)

Tapi yang paling jadi favorit saya ketika jalan-jalan gini adalah, saat berinteraksi dengan masyarakat sekitar dan saat kepo-kepo tentang tempat yang saya kunjungi. Mulai dari ngulik sejarahnya, atau apapun. Gak ngeri seneng aja gitu loh kalau udah tanya-tanya hiihihi.

Mungkin di Bulan Maret cukup segini dulu ya. Dan btw, pumpung ini weekend, siapa tahu ada yang berminat mau jalan-jalan ke dua tempat ini? hihihi.

See you on next post!



Love,


Andhira A. Mudzalifa

Kamis, 24 Mei 2018

Hanya Cerita Random


Rasanya sudah lama sekali nggak nulis-nulis di blog HAHAHAHA (btw kenapa pembukaannya selalu seperti ini ya?  Hmmm sungguh menyedihkan). Padahal tahun ini komitmennya pingin banyakin nulis sama baca buku. Tapi... tapi... ah sudahlah. Doakan saja semoga Andhira tidak wacana-wacana terus.

Hmm, enaknya mulai dari mana ya? Intinya di postingan kali ini pingin cerita-cerita aja sih, tapi random banget HAHAHA. Yaa semoga cerita yang mungkin bakal ngalor ngidul ini nanti ada hikmahnya wkwkwk.


Being a Creativepreneur is......... FUN!

Gak kerasa udah 8 bulan lepas dari kampus dan saya masih gini-gini aja HAHAHA. Ngejalanin hari dengan (sok-sokan) sibuk berkutat di dunia bisnis kreatif . Jauh banget-bangetan sama jurusan yang saya ambil dulu waktu kuliah wkwkwk.

Tapi gak tau kenapa saya enjoy banget ngejalaninnya, bahkan hepi-hepi aja kalau banyak deadline orderan yang numpuk minta diprioritasin. Yaa, meski ada beberapa yang bilang ‘sayang loh kuliahnya’ or ‘kenapa gak kerja kantoran aja?’ and something like that.

Sempet goyah sih waktu ada beberapa orang yang bilang gitu. ‘Apa aku enaknya ngelamar kerja aja ya?’ sempet ada pikiran gitu sih di awal-awal. Tapi lama-kelamaan saya semakin mantap aja ambil jalan ini (yang alhamdulillah, kedua orang tua saya setuju bahkan mendukung apapun yang saya kerjakan  :’)).

Dan semakin saya menjalani dunia bisnis kreatif ini, semakin saya mensyukuri dan mempercayai banyak hal, terutama masalah rezeki. Bahwa rezeki kita sesungguhnya sudah dicukupkan sama Allaah. Bahkan, saya yang ‘gajiannya’ gak pasti ini, sejauh ini sama Allaah selalu dicukupkan. Asal, kita sendri juga harus berikhtiar dan selebihnya tawakkal sama Allaah.

Kadang terbesit rasa iri sama teman-temen saya yang udah kerja di kantoran, yang udah banyak pencapaian ini itu, yang udah punya suami dan baby. Tapi kemudian saya menyadari sesuatu. Bahwa sesungguhnya, setiap orang memiliki masa emasnya masing-masing. Memiliki prosesnya masing-masing, yang gak bisa dibandingin antara satu dengan lainnya. Dan semua proses itu berharga, gak ada yang enggak.

Pada akhirnya saya pun memilih untuk fokus menjalani apapun yang ada di depan saya sekarang, menjalani apa yang sudah saya targetkan, tanpa membandingkan dengan teman-teman saya yang lain. Karena setiap orang sudah memiliki jatahnya masing-masing hihihi. Melihat pencapaian orang lain itu boleh aja kok, tapi dibuat pelecut diri aja untuk menjadi lebih baik sesuai dengan bidang yang dimampuin. Hap-hap, semangaaat!

 Meja kerja yang sengaja dibuat penuh wkwkwk

Beberapa contoh produk yang saya buat. Yang mau kepo, langsung cuss ig @aderationproject yaa!
*EAK PROMOSI EAK*


Jalan-Jalan dan Gabung Jadi Local Guide

Saya adalah anak yang suka diajak jalan-jalan dan muter-muter gak jelas sendirian. Hahaha. Gak ngerti kenapa ya, jalan-jalan tuh punya hiburan tersendiri bagi saya pribadi. Apalagi kalau jalan muter-muter gak jelas sendirian, hahaha.

Berawal dari akhir Maret kemarin, teman saya yang berkuliah di Yogyakarta mengajak jalan-jalan jelajahi Blitar. Tujuan awal kita adalah Pantai Pudak, dimana akses jalan menuju kesana itu...... subhanallah sekali pemirsa. Wk. Wk. Wk.

Beberapa hari setelah ke Pantai Pudak, saya bersama teman saya yang dari Yogya dan sahabat saya yang lain (yang setelahnya menjadi teman saya jelajah Blitar setelah teman saya satunya udah balik ke Yogyakarta), melanjutkan jelajah wisata Blitar ke Keboen Kopi Karanganjar yang berada di Nglegok.

Eh abis itu saya jadi kecanduan buat jelajah Blitar, dong! Mulai ke Kebun Teh Sirah Kencong, Taman Pinus Gogoniti, Pantai Jolosutro, Pantai Pangi, Penangkaran Rusa Kesambi, Bendungan Serut, Pantai Pasir Putih Pesatrean Gondo Mayit, Air Terjun Tirto Galuh, Monumen Trisula, Candi Sawentar, Rambut Monte, Telaga Nyunyur, Taman Pecut (liatin air mancur wkwkwk), Pantai Sumur Gemuling, Air Terjun Sirah Kencong, dan Jumat terakhir kemarin saya baru aja ke Istana Gebang (kalo ini udah sering) . Dan jelajah Blitar ini saya lakukan dari bulan Maret hingga bulan Mei HAHAHAHA.  Beberapa ada yang saya pergi sendirian, ada yang bersama sahabat saya. Jalan-jalan sendirian maupun bersama teman, bagi saya gak masalah sih. Sendirian, oke. Sama temen ya oke-oke aja kok. Wkwkwk.

Oh iya, memang sih ini fokusnya jelajah Blitar dulu. Karena ternyata, Blitar punya wisata yang super keren dan banyaaaak. HAHAHAHA. Jadi saya memilih untuk mengenal wilayah saya dulu deh, bar makin cinta sama Blitar. Disamping itu, biar gak bingung kalau ditanya orang-orang yang kepo sama Blitar, ‘Emang Blitar punya apa aja?’

Kedepannya sih pengen jelajah kuliner juga, tapi gak sering-sering  wkwkwkwk soalnya gak terlalu suka jajan di luar (meski anaknya demen makan). Tapi kalau ada yang  ngemodalin, hayuk wae berangkaaat! *dasar pecinta gratisan wkwkwk*

Gegara lagi demen-demennya jelajah alias main-main, kemudian jadi kepikiran buat ngereview  di blog tentang semua tempat yang saya kunjungi ini. Tapi belum sempet-sempet, padahal stok foto udah banyaaak banget dan draft udah otw di ketik HIKSSS SEDIIIH.

Daaaaaan, gegara lihat postingan instastory Mbak Ghea tentang Google Local Guides, saya pun akhirnya memantapkan diri untuk join di salah satu komunitas global yang bernanung di bawah Google Maps ini. Awalnya udah pernah tau sebelumnya sih, tapi saya masih ragu buat gabung jadi Local Guides. Eh lihat review-an dari orang-orang tentang Local Guides dan kayaknya kok asyik banget, akhirnya saya pun mantap buat daftar dan gabung (dan saya langsung join di Google+ nya Blitar Local Guides, loh. Haha!)

Saya super duper kebantu sama Google Local Guides ini. Jelajah Blitar pun jadi bermanfaat, gak seadar main-main doang. Yang sebelumnya belum bisa nulis review setiap tempat yang saya kunjungi, sekarang jadi rajin nulis review-an di Google Local Guides ini hihihi (meski udah ngereview di Local Guides, nanti tetep saya tulis di blog, kok. Tenang ajaaa. Wkwkwkw). Dan gak ngerti kenapa abis ngereview itu rasanya seneeeeng banget . Apalagi saya anaknya emang demen nulis-nulis (walapun nulis gak jelas, sih). Itung-itung, bantuin orang-orang  untuk lebih ngerti secara detail tentang tempat yang sudah saya kunjungi.

Bergabung menjadi Local Guide ini, bagi saya pribadi seperti jadi ‘tour guide’. Hahahaha. Iya, dulu sempet punya cita-cita jadi tour guide. Anggep aja melalui Google Local Guides ini, saya menyalurkan mimpi saya menjadi tour guide, meskipun masih abal-abal wkwkwkw. Eh kali aja ada yang mau ngajakin saya buat jelajah Blitar? Yuk, dengan senang hati! :D

 Ini Contribute Page Google Local Guides punya saya wkwk
Masih baru gabung, jadinya belum banyak reviewannya ehehehe


 Pantai Pudak

 Pantai Pudak yang buagussss banget tapi jalannya juga buagussss wkwkwk

Keboen Kopi Karanganjar!


Memulai Kembali Menulis di Gratitude Journal

Tahun 2016 kemarin, saya sempet bikin DIY Gratitude Journal. Itu loh, jurnal rasa syukur. Jadi, kita menuliskan apapun yang kita syukuri setiap hari secara rutin.

Biar apa sih? Bagi saya pribadi, gratitude journal berfungsi sebagai pengingat rasa syukur saya atas apapun yang ada dalam hidup. Dan juga sebagai tamparan bagi saya kelak kalau nanti waktu saya lagi kufur nikmat dan lagi sedih, saya bisa langsung buka jurnal ini buat meningatkan kembali bahwa ada banyaaaaak hal sederhana yang bisa saya syukuri dalam hidup. Ecieeeee wkwkwk.

Tapi sedihnyaaa, tahun 2017 kemarin Gratitude Journal saya kosong melompong. Gegara saya sok sibuk ini itu, jadi sok gak ada waktu buat nulis HUHUHU. Sedih banget. Beneran, waktu buka jurnal ini pas di tahun 2017, cuma ada tulisan tahun gitu doang WKWKWKWK SEDIHHHH.

Dan di bulan April  kemarin, saya nemuin Gratitude Journal saya kembali di laci. Dan tetiba ada semangat lagi buat nulis-nulis kembali di Gratitude Journal ini. Doakan semoga rajin-rajin nulis biar terus-menerus bersyukur akan apapun yaa!

Yuk, mari syukuri apapun yang terjadi dalam hidup! Sepedih-pedihnya, pasti ada hal yang bisa kita syukuri. Tetap semangat yaa!




Diet?

Sebenernya nggak diet full juga, sih. Tapi cenderung ngurangin konsumsi makan, terutama karbohidrat (dan kadang masih ada khilaf wkwkwk). Lebih ngatur porsi makan (lebih merhatiin perbandingan karbo : protein : lemak), dan mulai banyakin olahraga (plank, jogging, dan ini lagi nyoba jump rope)

Dari yang awalnya niat buat diet, lama-lama saya jadi ganti niat buat hidup lebih sehat (walaupun kadang masih nyemil nyemil dan khilaf). Alhamdulillaah, ada bonus turun 3 kg dan baju-rok-celana saya jadi longgar semuaa :”

Semoga terus rutin buat hidup lebih sehat demi hidup yang lebih baik! Uhuy~


Astaga kenapa jadi banyak banget dongengnya yak? Wkwkwkwk. Yaa, semoga cerita ngalor ngidul ini bisa menjadi pengingat bagi saya pribadi dan syukur-syukur kalo cerita gak jelas ini ada manfaatnya. Ehehehehe.

Anyway, selamat menjalankan ibadah Ramadan, teman-teman! Semoga dilancarkan sampai Hari Kemenangan tiba yaa.  Aamiin.




Love,



Andhira A. Mudzalifa